buku sejarah peradaban islam pdf

Makalah Periodisasi Sejarah Peradaban Islam Makalah Periodisasi Sejarah Peradaban Islam
Pakarsejarah.com – Puji dan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT Tuhan yang Maha Esa, atas berkat dan rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan penyusunan Makalah Sejarah Peradaban Islam dengan judul “Sejarah Peradaban Islam Sebagai Ilmu Pengetahuan” dengan tepat waktu. Sholawat dan salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada panutan kita Nabi Muhammad SAW, beserta keluarga nya, sahabat-sahabatnya, dan kita semua selaku umatnya. Makalah ini tidak akan selesai tepat waktu tanpa bantuan dari berbagai pihak. 2. Semua pihak yang turut membantu pembuatan makalah ini yang tidak bisa kami sebutkan satu persatu. Tak ada gading yang tak retak. Demikian pula, tak ada karya yang sempurna. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan saran dari pembahas untuk kemajuan makalah ini di masa mendatang. Akhir kata, diharapkan makalah ini dapat membuka wawasan mengenai sejarah peradaban islam. Sehingga pengetahuan kita tentang sejarah peradaban islam semakin bertambah. Dalam sejarah kebudayaan ummat manusia proses tukar-menukar dan interaksi (intermingling) atau pinjam meminjam konsep antara satu kebudayaan dengan kebudayaan lain memang senantiasa terjadi, seperti yang terjadi antara kebudayaan Barat dan peradaban Islam. Dalam proses ini selalu terdapat sikap resistensi dan akseptansi.

Namun dalam kondisi dimana suatu kebudayaan itu lebih kuat dibanding yang lain yang tejadi adalah dominasi yang kuat terhadap yang lemah. Istilah Ibn Khaldun, “masyarakat yang ditaklukkan, cenderung meniru budaya penakluknya”. Ketika peradaban Islam menjadi sangat kuat dan dominan pada abad pertengahan, masyarakat Eropa cenderung meniru atau “berkiblat ke Islam”. Kini ketika giliran kebudayaan Barat yang kuat dan dominan maka proses peniruan itu juga terjadi. Terbukti sejak kebangkitan Barat dan lemahnya kekuasaan politik Islam, para ilmuwan Muslim belajar berbagai disiplin ilmu termasuk Islam ke Barat dalam rangka meminjam. Hanya saja karena peradaban Islam dalam kondisi terhegemoni maka kemampuan menfilter konsep-konsep dalam pemikiran dan kebudayaan Barat juga lemah. 1. Jelaskan tentang pengertian sejarah peradaban islam ! 2. Jelaskan tentang sejarah peradaban islam sebagai ilmu pengetahuan ! 3. Jelaskan tentang dasar-dasar peradaban islam ? 4. Jelaskan tentang periodesasi perkembangan peradaban islam ! Pengertian Sejarah yang dalam bahasa arab disebut Tarikh/sirah atau history dalam bahasa Inggris, adalah cabang ilmu pengetahuan yang berkenaan dengan kronologi berbagai pristiwa. Sejarah Peradaban Islam diartikan sebagai perekembangan atau kemajuan kebudayaan islam dalam perspektif sejarahnya.

Baca Juga  : Jejak Kejayaan Ilmu Pengetahuan Dan Ilmuwan Muslim Andalusia

Namun ada pengertian pengertian lain mengenai Sejarah Peradaban Islam yaitu kemajuan dan tingkat kecerdasan akal yang di hasilkan dalam satu periode kekuasaan islam mulai dari periode nabi Muhammad Saw sampai perkembangan kekuasaan islam sekarang. Sejarah Peradaban Islam juga diartikan sebagai hasil yang dicapai oleh ummat islam dalam lapangan kesustraan, ilmu pengetahuan dan kesenian. Sejarah Peradaban Islam erat kaitanya dengan Sejarah Kebudayaan Islam namun terdapat perbedaan antara keduanya, perbedaan antara keduanya yaitu Kebudayaan adalah bentuk ungkapan tentang semangat mendalam suatu masyarakat. Sedangkan manifestasi-manifestasinya adalah bentuk mekanik teknologis lebih berkaitan dengan Peradaban. Kalau Kebudayaan lebih di refleksikan dalam seni, sastra, dan moral maka Peradaban di refleksikan pada politik, ekonomi, dan teknologi. Kenapa Sejarah Peradaban Islam menjadi sebuah Ilmu pengetahuan? Pertanyaan ini dapat kita jawab dengan meruju’ pada lontaran pendapat dari H.A.R Gibb didalam bukunya Whiter Islam menyatakan , “ Islam is indeed much more than a system of tecnologi, its is a complete civilization” (Islam sesungguhnya lebih dari sekedar agama, ia adalah suatu peradaban yang sempurna).

Karena yang menjadi sebab timbulnya sebuah kebudayaan adalah Agama Islam, Kebudayaan yang ditimbulkannya adalah Kebudayaan atau Peradaban Islam. Setelah mengamati lontaran pendapat tersebut kita kaitkan pada Sejarah Peradaban Islam sebagai Ilmu Pengetahuan, Agama Islam adalah pokok kekuatan timbulnya kebudayaan dan kebudayaan yang di maksud tersebut adalah Peradaban Islam dan Kebudayaan Islam, dan yang terdapat dalam keduanya diantaranya sastra, seni, moral, ekonomi, politik, dan teknologi, namun masih banyak lagi. Semua hal yan terdapat pada keduanya adalah ilmu Pengetahuan yang banyak di pelajari oleh umat manusia sekarang ini, dari situlah kenapa Sejarah Peradaban Islam Sebagai Ilmu Pengatahuan. Semua ilmu itu baik Sejarah Peradaban Islam maupun Sejarah Kebudayaan Islam dapat di pelajari dalam Al-Qur’an karena semua Ilmu terdapat di dalamnya, sudah banyak terbukti di kalangan akademisi, baik itu terkait dengan penemuan di masa lalu maupun yang berhubungan dengan konsep pengetahuan modern. Hal tersebut menjadi sebuah bukti tentang konsep Islam sebagai ajaran yang bersumber dari Tuhan secara langsung dan bukan melalui proses rekayasa.

Peta Dalam Sejarah Islam Dan Dunia Peta Dalam Sejarah Islam Dan Dunia
Pakarsejarah.com – Didasari keinginan berekspansi dan tujuan perdagangan, eksplorasi Eropa melengkapi misi mereka dengan pembuatan kapal dan teknik komersial. Mereka memburu pasar baru dan wilayah-wilayah legendaris penghasil logam berharga serta komoditas lainnya. Penjelajah asal Italia, Christoper Columbus, menandai awal periode eksplorasi Eropa itu. Ia dipandu alat navigasi yang telah muncul dan berkembang jauh sebelum ia memulai perjalanan lautnya pada 1492. Alat itu banyak berupa buku-buku panduan dan grafik, bentuk empirisasi keahlian intuitif para penjelajah lautan. Selanjutnya, ilmu navigasi semakin berkembang dengan penemuan alat-alat perkapalan yang canggih.
Kontribusi orang-orang Muslim dan Yahudi dalam pembuatan peta peralatan navigasi adalah hal krusial dalam inovasi-inovasi itu. Dan, di antara tahap penting perkembangan dunia navigasi tersebut adalah pembuatan peta, yang juga dikenal dengan kartografi. Peta tertua adalah peta yang dibuat di atas papan dari tanah liat di Babilonia, diperkirakan berasal dari masa 3000 tahun SM. Kemudian, perkembangan keterampilan melukis peta terus berlanjut hingga era Yunani dan Romawi. JS Aber (2004) dalam Brief History of Maps and Cartographymenuliskan, kartografi atau pembuatan peta merupakan ilmu yang cukup maju di Yunani kuno pada masa itu.

Pada masa Aristoteles (350 SM), konsep bahwa bumi berbentuk bulat telah dikenal luas di kalangan filsuf Yunani dan para ahli geografi menerimanya sebagai kebenaran sejak itu. Lantas, bagaimana kontribusi umat Islam di bidang ini? Menurut pakar geografi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Prof Dr Suratman MSc, kontribusi itu tentu sangat besar. Sejarah mencatat bagaimana para saudagar Muslim menyebar ke berbagai belahan dunia untuk berdagang dan berdakwah. Perjalanan mereka membawa aspek kartografis, di mana mereka mencatat dan menggambarkan perjalanan mereka itu. Selain itu, catatan yang mereka buat juga mengandung ilmu tentang bagaimana mereka hidup dengan alam mereka, dengan syiar mereka. Mereka memberi kita peninggalan-peninggalan yang berperan penting dalam perkembangan kartografi dunia. Ke depan, ia berharap, kartografi dapat terus dikembangkan, baik secara akademis maupun praktis. Jika dulu, peta berguna untuk mempermudah penaklukan atau pendudukan terhadap wilayah tertentu, kini ia harus bisa digunakan untuk mempertahankan setiap jengkal wilayah yang kita miliki dan membangunnya.

Baca Juga  : Sejarah Ekonomi Islam Di Dunia Dan Indonesia

Jadi jika tanpa Islam anti akan menjadi Indonesia yang atheis Indonesia tanpa Tuhan. Seperti diketahui, hubungan dalam Islam menyeberangi sekat-sekat kewilayahan. Bagaimana hubungannya dengan sekat nasionalisme itu? Islam itu kan sifatnya universal dan akan memberi ciri universal yang bisa menyambungkan satu umat Islam satu dengan umat Islam yang lain. Nah, makna nasionalisme di dalam Islam, Islam bisa mewarnai keindonesiaan. Maksudnya adalah Islam ini bisa memberikan identitas kepada Indonesia. Identitas yang di situ akan kelihatan Indonesianya, karena Indonesia punya ciri khas tentu saja. Kalaupun pada saat yang sama ketika dia punya ciri khas Indonesia, tetapi tetap punya nilai universal Islam. Nilai universal Islam itu adalah suatu konsekuensi yang tidak bisa dihindarkan dari Alquran dan Sunnah, sebagai dasar dari ajaran Islam. Dan juga ijtihad para ulama yang lintas batas, lintas negara. Ini yang nanti akan mengikat universalitas masyarakt islam di seluruh negara. Jadi tidak usah khawatir kalau misalnya Indonesia punya ciri khas keindonesiaan, tetapi dia ada Islam di dasarnya.

Maka secara otomatis akan bisa menyambung dengan umat Islam di mana saja. Sekarang juga sudah kelihatan, misalnya orang Islam Indonesia yang punya ciri khas keindonesiaa tapi bisa nyambung dengan orang Afganistan, orang Pakistan, orang Arab, dengan di mana saja. Tidak ada sekat-sekat tidak ada barrier nasionalisme. Apalagi sekarang jaman kosmopolitan orang-orang sudah biasa berpindah-pindah tempat atau mungkin berganti-ganti kenegaraan, sudah tidak ada halangan lagi. Sehingga nasionalisme yang diasaskan kepada keislaman itu tidak akan menjadi nasionalisme yang eksklusif. Justeru akan menjadi nasionalisme yang punya basic, untuk bergabung dengan yang lain. Dan inilah nanti yang akan menjadi kekuatan berdirinya satu kekuasaan Islam yang sifatnya mendunia. Nah itulah yang nanti menjadi suatu kekuatan dunia baru yang akan menyaingi kekuatan kekuatan-kekuatan lain. Dulu juga sama sebenarnya di zaman kekhalifahan Islam, Bani Umayyah, Bani Abbasiyah itu kan setiap wilayah itu meskipun Islam tetapi ada khasnya. Misalnya orang Islamnya orang India punya ciri khas, Islamnya orang Indonesia itu khas, Islamnya orang Turki juga khas.