Sejarah Dunia – Lewat Aramco Arab Saudi Dikendalikan Barat

Sejarah Dunia - Lewat Aramco Arab Saudi Dikendalikan Barat
Pakarsejarah.com – Arab Saudi berhutang budi pada USA lewat AramCo yang saham terbesarnya dipagang USA dan Egland. Mengapa USA dan Egland tanam saham dan menguasai industri miyak Arab ? Ini tidak lepas dari peran Egland dalam rangka perebutan kekuasan sah kekhalifahan oleh Ibnu Saud dibantu Muhammad Bin Abdul Wahab (pendiri Wahabi). Saud memberi kemudahan bagi Egland mengelola minyak dan sementara berkat jasa Muhmmad bin Abdul Wahabi maka wahabi dijadikan golongan agama resmi Arab Saudi yang sebelumnya dimasa kekhalifahan dipegang Ahlussunnah wal jama`ah (sunni /aswaja/aswadul adzom).
Sejarah hitam Wahabi ini bersama Ibnu Saud yang asalnya dari keluarga Yahudi sudah diketahui secara luas olah dunia sejak awal berdirinya kerajaan Arab Saudi,maka sejak adanya wahabi di abad akhir 17 sampai sekarang golongan ini tidak pernah bisa berkembang melampaui pengikut aswaja dunia yang mayoritas karena bobroknya latar belakang wahabi hanya berkembang pelan, sembunyi, namun tidak pernah jadi mayoritas.Tiga abad abad bukan waktu yang pendek namun realitanya Wahabi Salafi tetap jadi golongan kecil.

Nama besar Arab Saudi (karna ka`bah di Arab) tidak mempengaruhi umat islam untuk ikut jadi Wahabi karna pakar pakar umat islam tahu banyak jika Wahabi sesungguhnya perampok kekhailfahan yang sah. Jika saja Arab itu seperti masa kekhalifahan (bukan kerajaan ), tentu tidak demikian karna dimasa kekhalifahan justru Islam maju pesat. Ilmu pengetehuan dan tehnologi justru banyak dihasilkan oleh ide ide pakar Islam. Barat cuma nyolong dan hanya mengembangkan buah karya sarjana Islam.contoh saja aljabar.ibnu sina dll. Sejak perubahan kekuasaan Arab menjadi kerajaan dengan nama Arab Saudi (diberi embel embel Saudi dari nama ibnu Saud seolah olah negeri Arab miliknya) Islam tidak berkembang bahkan mundur.

Ditangan Wahabi Islam mundur kebelakang membuat Islam jadi bodoh kembali ke ala zaman jahiliyah namun tidak bisa menghindari moderenisasi (munafikun) tentu saja hal ini sangat diharapkan kaum Barat, karna lewat Wahabi Islam jadi kampungan dan mudah dikendalikan. Makin hebat aksi Wahabi dengan dakwah soal bid`ah syrik dan kafirnya, maka makin mudah kaum Barat mengendalikan umat Islam karna pastinya sesama Islam bakal perang saraf sesama Islam karena ulah Wahabi mencari cari kesalahan golongan lain dalam Islam.

Wahabi mengkafirkan umat Islam namun namun merangkul bangsa kafir sejati USA dan Inggris lewat AramCo sampai sekarang. Sekilas tentang Saudi Aramco dimiliki oleh Pemerintah Arab Saudi, Saudi Aramco merupakan perusahaan minyak yang terintegrasi dan pemain terkemuka di bidang eksplorasi dan produksi, pengolahan minyak, pengolahan petrokimia, distribusi, perkapalan, dan pemasaran. Perusahaan mengelola cadangan minyak terbukti sebesar 260 miliar barel, merupakan yang terbesar di dunia, dan mengelola cadangan gas terbesar keempat di dunia. Selain kantor pusatnya di Dhahran, Eastern Province, Arab Saudi, Saudi Aramco memiliki kantor afiliasi, perusahaan patungan dan anak perusahaan di China, Jepang, Belanda, Korea Selatan, Singapura, Malaysia, Uni Emirat Arab, Inggris, dan Amerika Serikat. Untuk informasi lebih lanjut tentang Saudi Aramco, silakan kunjungi saudiaramco .

Akhlak merupakan perilaku yang dilandaskan hati nurani. Sumber pijakan akhlak adalah Al-quran dan Sunnah, sehingga jika seseorang berperilaku yang tidak ada di dalam Al-quran atau Sunnah, maka tidak bisa dikatakan perilaku seseorang itu termasuk perilaku atau akhlak yang mulia. Baca Juga : Apa Itu Aqidah ? Masa kenabian diawali oleh Nabi SAW dengan mimpi-mimpi yang terbukti kebenarannya. Hal ini terjadi enam bulan sebelum kehadiran wahyu pertama. Kemudian pada bulan Ramadhan, setelah Nabi SAW berusia 40 tahun 6 bulan, beliau menyendiri di Gua Hira. Pada malam 17 Ramadhan, Malaikat Jibril menemui Muhammad SAW. Ketika itulah malaikat menyampaikan wahyu yang pertama, QS.

Baca Juga  : Ini Dia Sejarah Tradisi Maulid Nabi Muhammad SAW

Nabi Muhammad SAW langsung kembali ke rumah dan menceritakan pengalaman beliau pada Khadijah, istri beliau. Kemudian Khadijah dan Nabi Muhammad SAW bertemu dengan pamannya, Waraqah bin Naufal, yang merupakan penganut Agama Nasrani taat. Kemudian Rasulullah SAW menceritakan semua pengalaman yang telah dialami. Waraqah pun membenarkan bahwa yang diterima Nabi Muhammad SAW adalah wahyu Allah SWT melalui Malaikat Jibril, yang pernah datang pula kepada Nabi Musa as. Selain bukti tersebut, terdapat pula beberapa bukti yang menunjukkan bahwa yang datang kepada Rasulullah ketika itu adalah Malaikat Jibril. Karenanya, tiada lagi alasan untuk memungkiri kebenaran risalah yang disampaikan oleh Rasulullah SAW.

Beberapa minggu kemudian Malaikat Jibril datang kembali dan menyampaikan wahyu (QS. Al-Qalam, 68: 1-7), dilanjutkan dengan QS. Al-Muzammil, 73 : 1-8, QS Al-Mudatstsir, 74 : 1-7, dan seterusnya. Dengan turunnya wahyu keempat mulailah Rasulullah SAW berdakwah. Pertama-tama, ia melakukannya secara diam-diam. Orang yang pertama kali masuk Islam adalah Khadijah. Kemudian menyusul Ali bin Abi Thalib, Abu Bakar, Zaid bin Haritsah, dan Ummu Aiman. Abu Bakar sendiri berhasil mengislamkan beberapa teman-temannya. Dakwah secara diam-diam ini menarik sebelas orang masuk Islam. Setelah dakwah secara diam-diam, turunlah perintah agar Rasulullah SAW berdakwah secara terang-terangan. Mula-mula ia mengundang beberapa karibnya. Melalui kesempatan ini, hanya sedikit yang menerimanya. Ada yang menolak dengan lembut, ada yang menolak secara kasar seperti Abu Lahab. Kemudian Rasulullah SAW berdakwah secara besar-besaran di Bukit Safa. Reaksi masyarakat ada yang berteriak, ada juga yang mengatakan Rasulullah SAW gila. Kemudian Abu Lahab mencela Rasulullah SAW. Saat berziarah ke Ka’bah, orang dari Yatsrib (Madinah) tertarik dengan dakwah Rasulullah SAW.