Awal Mula ditemukannya Kertas

Awal Mula ditemukannya Kertas

Awal Mula ditemukannya Kertas – kertas merupakan lembaran  tipis yang saat ini menjadi media tulis yang sangat penting. Sayangnya tidak banyak yang tahu, bagaimana sejarah ditemukannya kertas. Ada baiknya sebelum kita mengetahui lebih dalam mengenai percetakan digital (digital printing), cetak murah, cetak cepat, dan sebagainya, kita mempelajari terlebih dahulu sejarah penemuan kertas.

Kertas tidak ditemukan begitu saja. Sebelum kertas ditemukan, orang-orang di berbagai benua menggunakan bahan yang berbeda-beda untuk menulis. Di China, orang menggunakan bambu sebagai media tulis. Lain halnya dengan orang-orang di belahan bumi bagian barat. Mereka menggunakan kulit kambing atau lembu sebagai media tulis. Sudah tentu, harganya sangat mahal.

Peradaban Mesir Kuno juga berkontribusi dalam proses perkembangan dari media tulis dengan ditemukannya papirus yang digunakan pada masa pemerintahan Firaun, yang kemudian penggunaannya menyebar ke seluruh Timur Tengah sampai Romawi, Laut Tengah, bahkan seluruh Eropa. Papirus inilah yang kemudian menjadi asal kata “paper” dalam bahasa Inggris. Meski begitu meluas, penggunaan papirus juga tetap dirasa mahal.

Berdasarkan catatan sejarah, negara yang menyumbangkan kontribusi besar khususnya bagi percetakan adalah negara cina. Kertas yang kita gunakan hari ini baik untuk kebutuhan sehari-hari, perkantoran, sekolah, hingga bisnis percetakan digital, percetakan offset, cetak cepat, dan sebagainya ditemukan oleh Ts’ai Lun. Kertas yang ditemukan oleh Tsai Lun pada mulainya menggunakan bahan baku bambu pada tahun 101 masehi. Pada saat itu, Ts’ai Lun memperlihatkan contoh kertas kepada Kaisar Ho Ti. Pada abad ke-2, penggunaan kertas penemuan Ts’ai Lun ini mulai menyebar di seluruh China. Dengan penemuan ini, China mampu mengekspor kertas ke seluruh Asia. Sebab, mereka merahasiakan cara pembuatan kertas ini cukup lama.

Pada Abad ke 751 Masehi, Pasukan Dinasti Tang mengalami kekalahan pada pertempuran di Sungai Talas melawan kerajaan Arab di bawah pemerintahan Abbasiyah. Akibatnya, para pembuat kertas Cina ditawan oleh orang-orang Arab, sehingga dengan mereka mempelajari cara pembuatan kertas dan wilayah Bagdad dan Sarmarkand pun menjadi produsen kertas. Sampai akhirnya, seluruh wilayah Arab mengetahui teknik pembuatan kertas. Barulah pada abad ke-12, orang-orang Eropa memperlajari cara pembuatan kertas, khususnya setelah Perang Salib.

Pemakaian kertas akhirnya semakin berkembang ke seluruh dunia dan digunakan hingga hari ini setelah penemuan mesin cetak modern oleh Gutenberg. Gutenberg inilah sosok yang berjasa khususnya bagi bisnis percetakan saat ini mulai dari cetak sablon, cetak offset, hingga yang sedang popular saat ini yaitu cetak digital / digital printing yang dapat melakukan cetak cepat dan cetak murah.